Feb 24, 2015

niat



Emang beda ya kl perusahaan (besar) serius dalam pengembangan dan implementasi produk inovasi, bener2 dimodalin sejak riset, development, prototyping, market testing, failed possibility assurance, re develop, re innovate dan launch serta pengawalan selama akselerasi.
Dan pastinya promosi d media dan above the line activity lainnya.
Itu jika perusahaan tau prediksi dan kapan bikin kurva pendapatan di life cycle berikutnya.
Hmmm...

Aug 6, 2014

Mudik, sepanjang masa



Mudik mungkin hanya ada di Indonesia, sebuah aktivitas massal, periodik, berupa perpindahan massive sejumlah entitas, manusia, barang, kendaraan, uang, dari pusat ke daerah dan kemudian ada aktivitas sebaliknya, arus balik, dimana perpindahan kembali ke pusat.

Hal-hal yang selalu dibahas setiap mudik adalah:

1. kemacetan pantura
2. jalanan rusak
3. pemudik motor
4. kecelakaan
5. pembantu pulang dan tidak kembali
6. THR

Pemerintah tidak habis berupaya untuk membuat prosesi tahunan ini menjadi lebih teratur, aman, dan nyaman.  Namun dari tahun ke tahun lebih terasa tidak terjadi perkembangan apa-apa terhadap support dan solusi dari event mudik ini.

hal-hal yang selalu di bahas di atas ada terus di tiap-tiap tahun dan selalu dibahas selayaknya tahun depan tidal boleh terjadi.  Tapi apa? kondisi tersebut selalu terjad, selalu dibahas di tiap-tiap tahun.  Seperti sudah menjadi agenda tahunan yang pasti terulang kembali dan tidak perlu ada perlakuan khusus untuk menjadikannya lebih baik.

Karena apa? hampir semua pihak berpendapat bahwa apapun bagaimanapun kondisinya, masyarakat Indonesia pasti mudik.  Mau jalanan macet, jembatan ambrol, harga tiket berlipat2 lebih mahal, mudik sih... tetep

Kedewasaan



Kelihatan simple dan standar banger sih kalo hari gini ngomong soal kedewasaan.  Karena nggak ada malingyang teriak malin, kasarnya.  Nggak ada orang yang nggak dewasa mau dibilang nggak dewasa.  Kedewasaan seseorang memang menjadi salah satu efek dari bagaimana kualitas interaksi orang tersebut dengan lingkungannya.
Dewasa adalah mengerti/sadar akan orang lain dan kepentingannya dan juga sadar akan diri sendiri seperti apa, sehingga kesadaran itulah yang membuat apa yang dia ambil sebagai langkah dalam hidup dan bersosial.

Anak-anak masih berfikir tentang dirinya sendiri, kesenangan sendiri, dan tidak perdulikan lingkungan bahkan orang lain.  Tapi lama-kelamaan anak-anak itu tumbuh dengan apa yangh selama ini mereka lakukan dan bagaimana reaksi lingkungan terhadap apa yang sudah dia lakukan.

Manusia diberikan kecerdasan dan hati untuk memahami reaksi lingkungan terhadap apa yang mereka lakukan, dan memahami serta melakukan sesuatu yang berbeda jika dia menginginkan reaksi yang berbeda.  Itulah proses pendewasaan.



Jun 26, 2012

Kau datang seketika

Pagi ini diskusiku mengenai... emm mungkin ini yang dibilang dengan istilah Law of Attraction ya. Like attracts like. Apa yang kau pikirkan dengan fokus, maka hal-hal seperti itulah yang akan datang ke sekitarmu.

Di luar apa yang aku inginkan secara sadar dan aku rencanakan dalam kehidupan dan pekerjaan, ternyata apa yang kita lakukan dengan senang hati dan sesuai passion kita, itulah yang akan meng-attrack, menarik hal-hal sejenis itu untuk mendekatimu.

Musik adalah bagian utama dari pekerjaanku sekarang dan entah mengapa sesuatu dari dalam diri sangat menerima hal itu. Mungkin itu yang dinamakan dengan passion ya? sehingga entah dimana dan kapan, all I thing about is music or anything surround it. Apapun tentang musik dan terkait dengan musik selalu ada di dalam pikiran dan hatiku, dan apa yang terjadi?

Beberapa teman dalam waktu-waktu yang berbeda hadir di keseharian, dan ternyata mereka terkait dengan musik dan sekitarnya, termasuk bisnisnya. Beberapa pekerjaan dan penawaran kerjasama juga muncul tanpa disodori dulu ide dan penawaran.

Jun 25, 2012

Kondom?

Menteri Kesehatan yang baru membuat pernyataan yang menurut sebagian pihak penuh kontroversi. Banyak pihak yang menceritakan kembali statement Menkes adalah sebagai pelegalan sex bebas di kalangan remaja, atau bagi-bagi kondom, padahal...
”Penggunaan kondom adalah upaya kesehatan masyarakat untuk mengurangi dampak buruk (harm reduction), untuk mengurangi kemudaratan setelah anjuran untuk berkata tidak pada hubungan seks pranikah dan di luar nikah tak mempan,” ujarnya. (baca: http://health.kompas.com/read/2012/06/25/08111471/Nafsiah.Mboi.Kondom.dan.Rokok )
Masyarakat kita memang sangat mudah untuk dipanas-panasi, sangat mudah untuk emosi terhadap hal-hal yang mewakili hajat hidup orang banyak. Salah satunya ya sex dan kondom ini.

Banyak pihak yang langsung panas dikala diberitahu pihak lainnya bahwa Menkes bagi-bagi kondom. Jelaslah jika benar begitu adanya, sebuah hal yang absurd untuk dilakukan di Indonesia, dimana masyarakat sangat majemuk, termasuk majemuk dalam pola pikir, ketidaksamaan kedalaman daya nalar dan kualitas pendidikan yang di-enyam.

Kenapa masyarakat kita dengan mudah menterjemahkan sebuah statement yah? jika a maka b dan kemudian diceritakan kembali b ada karena a, padahal belum tentu begitu. Logis nggak sih kalo dibilang nalar masyarakat kita kurang dalem, dan cuma berbekal logika satu ditambah satu sama dengan dua? ada yang salahkah?

Pelajaran bahasa Indonesia yang diberikan di kurikulum pendidikan selama ini seharusnya memberikan bekal kepada anak-anak bangsa untuk dengan benar bagaimana menelan informasi (dengan bahasa Indonesia) dan menyampaikan kembali informasi tersebut (dengan Bahasa Indonesia) supaya tidak mengubah ide dan informasi itu sendiri.

Tapi apa yang terjadi? Bahkan media pun dengan gamblangnya menterjemahkan informasi-informasi tanpa di-re-check kembali kira-kira apa penerimaan masyarakat setelah informasi itu di-reshape dengan bahasa mereka? Ditambah lagi, masyarakat kita seperti api yang langsung membesar ketika disiram bensin.

Feb 5, 2012

Journey 2 - The Mysterious Island | seharusnya bisa lebih 'nendang' lagi


Sequel dari film Journey to the center of the earth (2008) ini cukup menarik para penonton yang menyukai film pertamanya. Karena di film pertama, mereka dimanjakan oleh visual yang menakjubkan dan aksi Brendan Fraser yang lucu. Penonton akan menuntut film Journey 2 ini akan minimal semenarik Journey sebelumnya.

Di film ini, dengan sub judul: The Mysterious Island, yang menjadi aktor utama adalah Josh Hutcherson, yang di film ini sudah menjadi dewasa. Hal ini sangat berani mengingat warna Fraser sangat kuat di Journey pertama. Apalagi terkesan di Film Journey 2, Dwayne Johnson terkesan harus lucu juga, harus banyak senyum dan memberikan joke2. Tapi itu berkesan terpaksa, Johnson harus mengikuti karakter Fraser.

Begitu juga dengan pemeran ibu si Sean, Kristen Davis, di film ini dia seharusnya bisa lebih luwes sebagai ibu. Di sini dia terlihat berusaha menjadi sosok ibu yang memanjakan anak, dan itu cukup terlihat. Akting Davis dan Johnson kurang hidup, lebih terlihat pura-pura menjadi orang tua yang baik dan perhatian.


Peran yang apik tetap diwujudkan oleh Michael Caine, sebagai kakek Sean, dia memang aktor kawakan yang bisa menghidupkan film ini, dan juga si pemeran utama, pemuda, Josh Hutcherson, lumayan membuktikan dia siap untuk tampil ke kelanjutan Journey ini, yang kemungkinan adalah: From the earth to then Moon. Namun Hutcherson tetap harus lebih menjadi seorang Sean yang matang untuk di film Journey selanjutnya ini.


Secara keseluruhan film Journey 2 ini cukup menghibur, karena visualisasi Mysterious Island cukup memanjakan mata penonton, dilengkapi dengan tanaman dan hewan-hewan unik di pulau tersebut. Ditambah lagi akting lucu dari Luiz Gusman dan pastinya pemeran wanita (yang harus ada di setiap film), dan di film ini diperankan oleh: Vanessa Hudgens, yang entah kenapa kok bisa mirip sama Luiz Gusman yg memang menjadi papanya di film ini? hehehe.

Office Bullying


Beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir ini, menerima curhatan dari beberapa anak buah orang lain tentang pekerjaan yang bertubi-tubi dari atasan mereka. Dan aku tau pasti mereka bukanlah orang pemalas yang gak mau kerja atau pilih2 pekerjaan. Tapi sebenar-benarnya mereka bekerjasesuai order dan kebetulan beberapa order memerlukan resource waktu dan alat kerja yang memadai. Namun mereka dituntut deadline dan kualitas yang dimau si pemberi order.

Dan itu berlangsung terus menerus di lingkungan, dilakukan oleh beberapa orang dari beberapa generasi dan beberapa level jabatan, dan juga dicurhatkan oleh beberapa orang yang berbeda tugas, berbeda lokasi kerja dan berbeda kurun waktu.

Yang aku bikin lega adalah, mereka curhat ke aku, artinya aku (mungkin) bukan dari jenis orang yang mereka curhatakan, sehingga mereka percaya untuk cerita ke aku. Dan itu benar-benar menjadi alat refleksi diri bahwa, aku jangan seperti itu.

Office bullying tidak selalu dalam arti kekerasan, bentakan, atau perlakuan yang tidak menyenangkan. Tetapi juga instruksi, order, suruhan yang tidak masuk akal, bertubi-tubi, semalam harus selesai dengan alat seadanya (pecahan batu ama bambu runcing kali) dan menyuruhnya seperti babu, ini dan itu dan anu, pokoknya begini, dan diulang lagi dan lagi.

Pelaku Office Bullying tidak akan menyadari bahwa apa yang mereka lakukan adalah salah dan tidak menyenangkan. Mereka punya prinsip bahwa:

1. Mereka juga melaksanakan tugas, dan punya target
2. Mereka punya bawahan, yang harus mau mengerjakan tugas, kalo gak mau ya silakan resign
3. Mereka juga kerja (belom tentu juga), dan pekerjaan harus di-sharing ke bawahan, dan bawahan harus mengerjakan
4. Mereka sudah memberikan alat kerja, ya harus digunakan sebaik2nya, cari bantuan di internet, cafri bantuan unit lain (tanpa ada bridging antara dia dan unit lain tersebut sehingga harus memelas2 ke unit lain dan ujung2nya dibantu seada2nya juga)

Menjadi salah satu pekerjaan rumah bagian HRD, bahwa ekosistem bekerja saat ini haruslah dibangun sedemikian rupa dan sedewasa mungkin sesuai dengan kondisi sosial saat ini. Masyarakat makin tahu apa dan bagaimana hak dan kewajiban mereka.

Nov 6, 2011

Dulu konten digadang2, lama2 cuma wacana, kini komunitas digadang2, lama2 apa?

Komunitas beda dengan konten. Kalau konten diutamakan, dijadikan kendaraan, selalu disebut-sebut di berbagai forum, lalu kemudian tak ada tindak lanjut yang signifikan, tidak terlalu berpengaruh efeknya. Paling-paling tidak ROI, dan trauma dalam menggelontorkan biaya marketing dan promosi konten.

Namun Komunitas tidak akan seperti itu. Komunitas adalah sekumpulan benak pikiran yang masing-masing bisa membaca, menyerap dan menyimpulkan apa-apa informasi dan experience yang mereka dapatkan.

Perlu kehati-hatian dalam membawa pemahaman komunitas dan komunitasnya sendiri dalam tata kelola bisnis produk. Komunitas selalu memberi respon, dan respon itulah yg harus kita drive.

Dan kita tidak bisa lalu kemudian tak melakukan apapun terhadap komunitas yang kita gadang-gadang tadi. Its suicide.
regards,

Regina Lenggo

Sent from my TORCH Blackberry®

Aug 3, 2011

KONTRIBUSI

Sesungguhnya kata kontribusi mengandung makna yang saling mendukung, sangat positif. Memberikan kontribusi, memberi sesuatu yang lebih, ikut mendukung proses penciptaan, ikut urun rembug.

tidak ada yang namanya KONTRIBUSI negatif, jika ada pasangan kata itu, maka itu hanya oxymoron sebagai ungkapan sesuatu yang berbeda dari kontribusi itu sendiri.

Dikala seseorang memberikan KONTRIBUSI-nya, merupakan sesuatu yang pasti bahwa dia melakukan sesuatu untuk sesuatu. Diperlukan alat ukur yang konsisten dalam memastikan seberapa besar KONTRIBUSI yang diberikan, namun seharusnya alat ukur itu adalah alat yang sama untuk mengukur KONTRIBUSI pihak lain dan hasilnya nyata untuk dibandingkan.

Juga skala konsistensi dari alat ukur KONTRIBUSI tersebut, apakah yang diukur adalah parameter A tanpa B, dan sampai akhir periode tetap yang diukur adalah parameter A walaupun bagaimanapun kondisi parameter B.

menjadi sesuatu yang mubazir jika nilai KONTRIBUSI seseorang hanya diberikan atas dasar informasi luar yang tidak tau apakah parameter alat ukur yang sudah disebutkan di atas tadi. Yang terjadi adalah ambiguitas nilai, ketidakjelasan konsep KONTRIBUSI dan tidak adanya konsistensi penilaian KONTRIBUSI tersebut.

hidup KONTRIBUSI!